Jumat, 29 November 2013

Hello baby boy *kiss*

Bd, 28 November 2013

Back to work, back to Bandung setelah menikmati being new mom, hihihi...
Alhamdulillah, i have a cute baby boy named Muhammad Daffa Althaf Purnama.
Was born on Friday, 23th Augt 2013.
Seneng banget banget bangeeett, karena jagoannya tumbuh dan berkembang sehat.
Dilahirkan di Rumah Bidan deket rumah sih, setelah sebelumnya sempet cek mingguan ke RSSA Malang dengan pelayanan yang (maaf) enggak bangeeeett...

Yah, minggu itu setelah libur lebaran usai, saya sempat kembali ke Bandung unuk mengurusi cuti di kantor.
Ibu sempet ngomelin sih, karena maunya sih akunya bablas cutinya mulai libur lebaran itu... tapi bumil yang ini bandel -____-'
Engga gitu,, soalnya kan sayang kalo cutinya dipake jauh dari HPL, ya kaaan??
Mendingan liburnya lama setelah lahiran, bisa lama maen sama si dedek...
Hahaha, ummi galau, kemaren manggilnya kakak, sekarang dedek...
Tapi lebih enak dedek aja deh, soalnya si dedek unyuuuu *halah *uoposih wkwkwkw...

Seminggu, eh ga ada seminggu ding, hari Senin sampe Bandung, Rabunya udah cuti :D *tanggung yak*
trus balik deh ke Malang. Karena udah waktunya periksa mingguan, akhirnya saya manfaatkan itu fasilitas kantor, yaitu ke RS rujukan. Karena saya di Malang, berarti ngurus rujukannya ikut ke Daop 8, Surabaya. RS yang paling deket ya RSSA itu, okeh kalo begitu kita cuss kesana.
Sebenernya feeling aku tuh udah mantep banget ga usah deh periksa, karena ga akan lama lagi si dedek bakalan lahir. Tapi karena penasaran seperti apa sih RS rujukan ini, apakah sama pelayanannya sama RS Kebon Jati yang juga RS rujukan perusahaan. Dan ternyata pemirsaaaahh, beda pake banget! Maaf ya, bukannya apa, karena disana periksa kehamilan ga bisa langsung USG. Padahal kalo di Kebon Jati itu udah otomatis. Alasannya karena RSSA itu RS pendidikan.... heeemmm,,, udah gitu administrasinya berbelit-beliiitt, plus kayanya sih engga dibedain antara pasien umum dan pasien rujukan. Engga nyaman nunggunya, soalnya rameeee,, udah gitu pelayanannya jauh dari kelas satu yang udah jatahnya aku dari kantor. Sabar, kita ikutin prosedurnya sambil nahan rasa dongkol demi liat si dedek. Eh ternyata ga pake USG T___T cuma dipakein radio buat denger detak jantungnya dedek...yaudah deh kita mutusin pulang aja setelah saya dilempar sana sini, dibentakin sama petugasnya (huhu), engga diliat hasil USG terakhirnya, padahal akunya bawa buku KIA sebagai rekam medis selama ini, dah gitu sadar ga sih aya tuh sampe diperiksa sama 2 dokter yang berbeda tapi treatment nya sama, kata keduanya juga HPL masih bulan depan, padahal kalo dilihat dari hasil USG mah udah hampir minggu-minggu ini, nahlooo. Di surat rujukan ditulis kalau tolong difasilitasi sesuai dengan kelas yang menjadi hak nya sampai tuntas. Nah ini mau tuntas gimana wong USG nya harus ngikutin jadwal RS... Emangnya dari rumah kaga jauh apa???? Wasting time.... *maaf sekali lagi, but that's the fact... Anggep aja sharing buat bumil Malang yang mau periksa ke RSSA pertimbangkan kondisi kita juga ya bun,,, sungguh capek nunggunya :(

yasudahlah anggep cari pengalaman...

Berselang seminggu setelahnya,,,

Karena masih dalam suasana hari lebaran, saya dan suami berniat untuk main kerumah kerabat yang deket dari rumah. Ceritanya sih naik motor, eh Ibu ikutan mau diboncengin sama adek. Okelah akhirnya kami berangkat main kesana sehabis maghrib dan baru pulang kisaran setengah sembilan malam. Di jalan akunya berasa ga pipis tapi kok basah, sampe motornya basah. Sampe dirumah kata ibu engga papa, ntar kita ke bidan deket rumah buat ngecek... Sekitar setengah sebelas malam kita ketok rumah bu bidannya, diperiksa ternyata udah bukaan 1... Akhirnya kita pulang lagi, sampe akhirnya jam 2 malam kerasa makin sering kontraksinya... hampir 3 menit sekali... kata bu bidan udah bukaan 5, trus disuruh tidur di ruangan bersalin. akunya sih santai, cuman berpikir wah si dedek mau keluar nih, ga sabaaaarr, gituuu, jadinya kontraksinya dibawa happy sambil sempet ketawa ketiwi sama suami sama ibu juga. Ya, aku ditemenin suami dan ibu di ruang bersalin di rumah bu bidan itu. Sedangkan adek akunya sabar banget nungguin mbaknya lairan di depan. Udah mulai kerasa banget sampe nahannya susah kisaran jam 5 pagi, sampe-sampe abinya mau sholat subuh engga aku ijinin.. huhuhu...

Pagi yang ajaib, tepat pukul 06.30 wib lahirlah dedek AL secara normal dengan BB 3000 gr dan panjang 51 cm,, alhamdulillah, rasa sakitnya kalah sama rasa haru dan bahagia, apalagi pas inget ketika dia lahir dan kakinya menendang kaki akuu,,, uuhh unyuuuu...
Ini nih dedek AL setelah IMD, dibersihkan dan diazani

Bibirnya merah, kulitnya bersih dan banyak yang bilang kalo ceweeekk,, nononooo, that's ma baby boy *kecup manja*
Selesailah sudah perdebatan dengan abi tentang nama dedek, abi ga mau dikasih Purnama (soalnya nama abinya Purnomo) tapi karena dedek juga lahirnya pas bulan purnama (sama jua kaya abi) yaudah deh, fix pake purnamaaa, yea, purnamanya umi...

Sekarang dedek udah 3 bulan...
Perkembangannya alhamdulillah menggembirakan...
Setelah melewati hari-hari sulit ASI, sempet dibackingin sufor juga :( akhirnya bisa ASI lagi,,,
Kemaren imunisasi DPT&Polio trus ditimbang, beratnya udah 7.1 kg...
Maaf ya utiii,,, jadi berat gendongnyaa.. umminya nakal, ditinggalin kerja dedek AL nya. :|
Pas 2 bulan kemaren bb nya 5.5 kg
Lihat bedanyaa.. baru lahir dan usia 2 bulan...
Amaze ngeliatnya... *sunsunsun*


Kemaren juga pas 2.5 bln diajakin nganter ummi ke Bandung ya sayang, sampe imunisasi bulan ke 3 itu di Puskesmas balaikota Bandung, rada anget sorenya tapi si dedek pinteeerr, engga rewel sama sekali...
Di kereta juga bobok ajaa..


 hari ini dedek mau pulang ke Malang, uti nya udah kangen rumah...
Udah pamitan dikosan pada ga rela kalo si dedek pulang...
Onti-onti kantor jugaa...
Katanya jadi ga ada mainan lagi,,,
Umminya juga bakalan kangen sayang...
Ntar ummi penganut PJKA lagi yaa, sambil bawain bekal ASIP buat seminggu :)
Sabar ya sayang...
Umminya juga sedih nih...
huahua....
Semoga engga lama ya kita kaya gini amiiinn...
Narsis ah deekk...


Dedek AL kalo ngeliat poster spongebob bisa ketawa kaya gini nih...






Udah gitu kalo bobok ga mau ada guling atau apapun soalnya posisinya kaya gini nih...


Trus sekarang uda bisa nyanggah lehernya, jadi kalo gendong selalu seneng kalo dibediriin gini...



Dan yang ini narsis sama tante indy di kantor :D

 Ga mau mainan, maunya kalo diajakin ngobrol, liat aja, baru selesai mandi, udah mengoceh....



My Dimple Boy *cupcupmuah*









Udah ah narsisnya, kapan-kapan lagi *maunya umminya* hahaha...
Sekarang mau prepare Malabaaaar, wait us Malang *hug abi dari jauh*

Selasa, 06 Agustus 2013

Galau Berjama'ah Yang Penuh Drama

Bd, 6 Agustus 2013

"Hah, masih di Bandung?"
"Kok belum mudik?"
"Ga pulang ya lebaran?"
"Lo mbak, kamu kok sik ndek kantor? (Lo mbak, kamu kok masih dikantor?, red)"

Yah, begitulah, beberapa pertanyaan yang kalau di-polling menempati posisi lima besar minggu ini.
Bukan hanya menimpa saya loh pemirsa, tapi pertanyaan populer ini sedang menggoyahkan kami, (mayoritas) para pegawai BUMN yang akhir-akhir ini dapet penghargaan berturut-turut tercinta ini. Bagaimana tidak, planning mudik tanggal 2 Agustus kemarin berantakan -___- gegara Maklumat Direksi yang datang tiba-tiba dalam kehidupan kita yang sedang menggebu akibat euforia mudik yang makin dekat, yaitu pada sore hari yang cerah per tanggal 30 Juli 2013. Widih, kantor langsung berubah jadi ruang psikolog yang ditiap sudutnya mendapati kami-kami yang saling bercurhat ria. Maklumat Direksi menyebutkan bahwa semua cuti bersama hingga akhir tahun ditangguhkan. Yap, ditangguhkan pemirsa, dan artinya menambah jatah cuti tahunan.

Tatatatatataapiiiiiii,,,, bagaimana mungkin kami yang (mayoritas lagi) adalah merupakan anak rantau dan sudah mempersiapkan tiket (KA) mudik 3 bulan yang lalu (secara penjualan tiket KA adalah H-90) harus hunting lagi tiket untuk pulang, dan itu susyaaaaaahh banget pemirsa.... Secara tiket udah sold out, huahuaa.... Termasuk saya mendadak galau....
Kan itu akhirnya membuat kami baru bisa mudiknya tertanggal 7 Agustus 2013. Ya gapapa sih, tapi gimana caranya kami bisa pulang kalau tiketnya udah sold out semua??????
Searching tiket pesawat, lihat jadwal dan harga, yaudalah ya, kalau memang harus naik pesawat ya mau engga mau harus booking. Tetapi pemirsa, kendala selanjutnya muncul terkait dengan aturan maskapai tentang ibu hamil yang akan naik pesawat tidak boleh lebih dari 36 minggu, karena beresiko lahir prematur.

Ah masak iya sih, googling lah saya tentang ibu hamil yang akan melakukan trip by airplane. Ternyata memang ga disaranin kecuali jika umur kehamilannya masih trimester kedua. It means, tertutuplah kesempatan untuk saya naik pesawat. Suami juga engga mau ambil resiko karena kalau dihitung-hitung tanggal 2 ini umurnya kakak udah 36 weeks.....
Huahuahuaaaa,,, makin sedih....
Masa iya sih lebaran engga pulang?
Masa iya sih harus jaga kosan?

Suami membesarkan hati, engga papa ga pulang, kan ada abi disini...
Ntar lebaran kita jalan-jalan, makan-makan...
Gitu kata abinya,, huhuhu,,, makasih ya abiii *hug*

Setelah berusaha ikhlas, kemudian kami berencana memberikan kabar yang engga banget ini sama keluarga di Kediri dan Malang. Ibu mertua dan keluarga besar Kediri menerima dengan sabar hati karena engga bisa pulang. Okeh, tinggal ngabarin keluarga Malang. Disinilah drama terjadi pemirsa....

Ibu marah, udah mikirnya aneh-aneh, sampe akunya didiemin sampe tgl 1 Agustus....
Itu sudah termasuk dengan saya mengirim email ke adek, mem-forward email Maklumat Direksi dengan harapan bisa diterima dengan ikhlas keadaan ini. Apa iya aku harus maksa pulang naik pesawat?????
Hem, 2 hari cukup membuat Ibu berusaha ikhlas kali ya, akhirnya mau deh nerima alasan ini...
Fuuuhh,,, okeh, ga boleh stress ya, kasian kakak... maafin ummi ya kakak....

Beberapa hari cukup membuat kami shock, dan membuat saya nekat menemui Pak Manajer untuk meminta dispensasi untuk bisa pulang tgl 6 Agustus, karena kalau tanggal segitu tiket masih ada walaupun limited juga. Alhasil cukup membuat Bapak Manajer saya yang baik hatinya bergalau ria juga karena engga tega liat anaknya yang lagi hamil tua ini..... Sampai akhirnya Bapak VP yang harus turun tangan menangani kasus saya. Akan tetapi, sama halnya dengan Bapak Manajer, disatu sisi ingin sekali membantu anaknya ini, disisi lain, Maklumat Direksi ituloh yang ngeluarin langsung adalah big boss yang bisa aja memutasi ataupun mencopot jabatan pegawainya....
Maaf ya bapak-bapak, galau karena saya....
Tetapi syukur alhamdulillah, keyakinan saya untuk berusaha mencari jalan pulang akhirnya menemukan titik terang....
Bapak VP tercinta memang tidak bisa memberikan ijin untuk tidak masuk tanggal 7 Agustus, karena issue nya akan ada sidak Dirut, tetapi saya dan suami diberikan ijin untuk menggunakan tempat duduk dinas di KA tanggal 7 itu.
Alhamdulillah bisa pulang walaupun engga bisa ikutan sholat ied, karena sampainya KA di Malang ya jam 8an kalau engga telat ya... secara banyak KA tambahan lebaran yang pake jalurnya, jadi harus antri keretanya....

Tanggal 2 Agustus waktunya kontrol rutin si kakak....

Sesampainya di rumah sakit, suster langsung mengarahkan untuk cek darah dan urine dengan tujuan cek kondisi ibu apakah ada penyakit ataupun virus yang harus segera di-vaksin supaya engga nular ke baby-nya. Alhamdulilah hasilnya oke semua, tapi, ada indikasi akunya kurang minum...
Akhirnya sejak itulah saya memutuskan engga puasa dulu demi kakak...

Cek kondisi ibu, tekanan darah normal 100/70 seperti biasa, BB naik 8 ons jadi 69.9 kg, si kakak naik jadi 2.8 kg,,, duh kakak unyu sekali siiiihhh *cupcupmuah*

Ehm, selanjutnya dokter ngasih penjelasan kalau per tanggal 2 itu usia kakak 36w 3d, yang artinya 4 hari lagi masuk 37w, dan itu sudah cukup minggu untuk dilahirkan. Waaaahhhh, degdegseeerr dengernya... Dan kemudian dokter dan suster bertanya, apakah tetap mudik ke Malang? Iya dok, tanggal 7... Dokter dan susternya terhenyak, tapi syukur alhamdulillah dokter Subhan orangnya bukan yang bikin pasien parno, beliau cuma menyarankan banyak minum air putih selama perjalanan, dan kami diberi surat pengantar UGD jika sewaktu-waktu ngerasa mau lahiran, dan bisa digunakan di RS mana saja, jangan lupa buku kontrol harus dibawa kemana saja. Siap dokter, terima kasih atas support nya...

Senyum senyum sendiri, ga sabar nunggu kakak lahir....
Mulai membuat list barang-barang primer buat lahiran yang belum disiapin sama sekali...
Dan tak lupa menghubungi Ibu...

Kemudian saya mendengar kegalauan nun jauh disana, Ibu tiba-tiba berpikiran untuk saya tidak pulang saja lebaran tahun ini...
Whaaattt mom, are you kidding?
Hahaha jadi ikutan galau... tapi akhirnya dengan berargumen dan sebagainya, Ibu mengiyakan untuk kami pulang, dan ikutan bersiap-siap menyambut cucu pertamanya :D
Serba salah juga saya dengernya pas Ibu bilang gitu, beliaunya sendiri juga bilang, "kemaren aku marah gara-gara gak jadi pulang, sekarang udah dapet tiket malah ga boleh pulang..." Hahaha galaunya ng-ampere kesana.

Alhamdulillah, sekarang udah hari Selasa, berarti besok waktunya mudik....
Beri kelancaran pada kami ya Allah...
Kakak mau lahirnya kapan ya? 17 Agustus aja gimana kak? Biar ntar gampang ingetnya, soalnya pake upacara :D

Sehat terus ya sayang :*

:)

Selamat mudik, selamat lebaran blogger...
Minal aidzin wal faidzin ^^




*kali ini no picture soalnya lupa ga scan foto 2D nya kakak

Selasa, 23 Juli 2013

Puasa Puasa :)

Bd, 23 Juli 2013

Hari selasa, hari ke 14 bulan Ramadhan, wih, ga kerasa ya udah separuh jalan puasanya...
Seneng apa sedih ya?
Kalau saya sih, sedih, soalnya Ramadhan itu rahmat, jangankan lipatan pahalanya yang luar biasa, hawa Ramadhan-nya aja suka bikin kangen...

Sedikit flash back ke belakang, setahun yang lalu saya melewati bulan puasa sudah di Bandung sama kaya tahun ini, masih berstatus single dikosan para cewe-cewe kece *halah* yang suka heboh pas waktu sahur, ada yang kesiangan, bingung masak, yah gitulah, rempooong.. hihihi...

Tahun ini, berkah Ramadhan, saya melewati hingga hari ini berdua bersama suami *ecieee
Ngerasain menjalani karir saya walaupun masih dikosan, dengan job description utamanya adalah nyiapin makan sahur dan buka dengan menu yang ga boleh monoton (kasian abi soalnya kalau bosen, hihihi). Merasakan menjadi ibu hamil, masak tiap kesempatan, bikin ini itu, dan alhamdulillah sekali suami orangnya proaktif, jadinya dibantuin mikirin masak apa, dan gimana eksekusinya.
Emang dasar hobby nya abi masak, jadi enak deh pasti dibantuin, dan kita tuh sukanya eksperimen menu yang aneh-aneh, hahahaha...

Yang jelas bikin anak kosan yang lain ngiri kali ya, soalnya mereka kan pada males masaknya...

Kemaren aja kita eksekusi mie aceh (ceritanya sih gitu) pake bumbu kare instan sisa masak kemaren, dengan toping ati sapi, irisan bawang daun, sama tomat, dan ditambah bumbu rahasia yang dihaluskan (oposih!) hahaha,,, kemiri, ketumbar, bawang merah, bawang putih sama cabe rawit secukupnya ajah, taraaaa... jadilah buka puasa pake mie aceh. Hasilnya, okeeehh banget deh... haha...

Disisi lain, alhamdulillah, kakak aktif terus walaupun umminya lagi ikutan puasa.
Yah, sempet sih kemaren bolong 3 hari, gara-gara kakak tiba-tiba diemnya lama....
Sempet kepikiran saya nya egois...
Padahal kan udah jelas, kalau ibu hamil dan menyusui mendapatkan keringanan dalam mengerjakan ibadah puasa ini...
Tapi kemudian hati saya mantap, niatnya bulat, dan insyaAllah kalau lillahi ta'ala, Allah akan mendampingi... alhamdulillah, semoga lancar sampai akhir...
Amiinn...

Tadi pagi, jadwalnya periksain kakak...
Iya nih, dokter udah minta maksimal 2 minggu sekali dikontrol...
Kakak sekarang usianya 34 minggu...
Gak kerasa yaa, tiba-tiba kalau ngaca, baru deh sadar kalau perut udah buncit, hihihi....
Pantesan buat gerak udah ga leluasa, pake baju udah itu-itu aja soalnya yang lain udah ga muat, napas sering engap, hahaha...
I really enjoy this moment....

Mari deh kita review si kakak...

BPD : 86.2 mm
FL    : 62.0 mm
EFW: 2.339 g


Sempet deg-degan juga pas periksain kakak, takut ada pengaruh puasa, soalnya ibunya cuman naik 1 ons ajah BB nya. Dari kemaren 69.1 kg jadi 69.2 kg dengan tekanan darah normal 100/70. Tapi kata dokter, pokoknya BB harus naik, walaupun cuma 1 ons, karena itu menunjukkan kehamilan yang baik. Alhamdulillah, amaan...

Tadi pas di USG, kelihatan tangan kaki, raut mukanya juga..hihihi...
Tapi tetep, si kakak ga mau ngeliatin jenis kelaminnya,,
Dengan posisi yang udah nungging, dan badan yang udah makin gede, yah, susah deh ketahuannya...
Hihihi...

Gak kerasa kurang 1.5 bulan lagi kakak lahir...
Doakan lancar ya om tante...

(Umminya belom nyiapin apapun buat lahiran #colek abi)
Yang penting sehat ibu dan anaknya...
Amiinn....

Oh iya, satu lagi, suster dan dokter nyaranin untuk segera suntik TT lagi...
Hal ini penting karena bertujuan mencegah tetanus neonatorum pada bayi yang dilahirkan. Ideanya, suntikan dilakukan sebanyak dua kali dengan selang waktu 4 minggu setelah usia kehamilan memasuki trimester ketiga. Gitu...

Pertanyaan selanjutnya muncul, saya kan puasa, trus gimana hukumnya kalau disuntik TT? Batal ga ya? Tanya sana sini dan browsing internet akhirnya saya menarik kesimpulan kalau suntik ataupun infus tidak membatalkan puasa jika tujuan dan cairan yang dimasukkan bukan merupakan pengganti makanan dan minuman. Wallahua'lam bishowab...

CMIIW ya agan yang membaca tulisan ini....

Okeh, kembali bekerjaaaaaa :)

Assalamualaikum wr.wb ;)

Kamis, 18 Juli 2013

Dunno what to say

Bd, 18 Juli 2013

Yeah, beginilah akhir-akhir ini perasaan sedang tidak menentu...
Tepatnya sih mulai dari kemarin, rasanya deg-degan aja...
The reason?
I don't really know...
Mungkin karena terlalu takut mengatakan pada diri sendiri tentang apa yang jadi ganjalan.
Bukan apa-apa sih, sekedar meyakinkan kalau apa yang dipikirkan ini bukan termasuk kufur nikmat.

Ya, Ya Allah, saya takut dibilang kufur nikmat olehMu ya Allah,
Sungguh, sampai detik ini, tidak ada yang patut diucapkan kepadaMu selain alhamdulillah wa syukurillah...
Setidaknya keinginan orang tua saya, ibunda tersayang, telah kutunaikan walau masih belum semua...
Sekolah, kuliah, lulus, kerja, menikah, dan sekarang sedang menanti kelahiran my baby....

Begitupula dengan adek yang udah mau lulus kuliah, pasti jadi kebanggaan ibunda, anak laki-lakinya tumbuh ditengah era yang carut marut ini, tapi alhamdulillah, adek bukan tipe anak yang "salah" gaul. Dia tetap anak ibu, yang masakan favoritnya ya masakan ibu, tetap manja diusianya yang udah 22 tahun ini, tetap anak ibu bangeeeettt... Dan hal ini melegakan saya karena ibu pernah berpesan, "sesukses apapun kamu nanti, kamu harus bisa membawa adekmu menjadi laki-laki yang lebih sukses". Mungkin dimata ibu, inilah kebanggaan terbesar saat ini. Melihat anak perempuannya berkeluarga dan juga sekaligus bekerja di BUMN, dan anak laki-lakinya yang insyaAllah akan segera bekerja ditempat yang tak kalah bergengsinya.

Tapi ibu, sungguh, saya sangat takut mengungkapkannya terutama kepada orang-orang terkasih, suami dan ibu...
Saya berkali-kali menanyakan pada diri saya sendiri, apakah ini yang saya cari?
Kehidupan inikah yang menjadi cita-cita saya?
It's almost perfect....
Tapi, apa nilainya jika kita tak bisa berkumpul dan saya menjadi istri yang menurut saya jadi seenaknya saja melayani suami (mengingat harus bekerja, diluar kota, bertemu hanya sesekali). Kalaupun sekarang saya dan suami bisa bersama-sama karena suami sedang di Bandung, tapi, hey, wake up! What about next? Ketika ia harus kembali ke dunianya yang berada di Malang, di dunia yang seharusnya saya juga disana, bagaimana ketika saya melahirkan anak kami nanti, apakah setega itu saya akan meninggalkan mereka di Malang?! No! It's absolutely freak! Demi apapun itu, kalau kami harus dipisahkan bukan karena Allah, saya sungguh tidak rela.
Pertanyaan kemudian kembali muncul, bukankah saya disini juga karena Allah berkehendak?

Ya Allah, I dunno what to say,,,
Pekerjaan inipun, mungkin saat ini adalah yang terbaik, selain ada kemungkinan untuk dimutasi ke daerah asal, karena saya dan suami, jujur saja, masih membutuhkannya untuk tabungan kehidupan kami, sebagai modal membuka lapak (insyaAllah). Seandainya saya bisa dimutasi secepat yang saya bayangkan...


Beberapa bulan kemaren, saya mencoba mencari cara agar saya dapat dimutasi dengan menghadap langsung kepada "Ibu" kami (VP), berharap beliau bisa memahami posisi saya. Mendengar rekomendasi dari rekan-rekan tentang bagaimana Ibu kita bersikap kepada pegawainya dulu (sebelumnya beliau dipindahkan ke daerah, beliau pernah menjadi VP di unit kami, kemudian diganti oleh seorang bapak dan sekarang kembali lagi di sini, kemudian baru saja digantikan lagi oleh bapak dari daerah) maka membulatkan tekad saya untuk mengutarakan maksud saya. Bismillah, saya tidak takut, karena saya rasa niat saya cukup kuat dan saya yakin Allah bersama saya. Tapi hingga saat ini, tidak ada tindak lanjut dari Ibu, dan saya sangat kecewa, karena beliau memberikan harapan yang kosong, hingga akhirnya beberapa hari lalu beliau dimutasi. Sedih, pasti, tapi saya menyemangati diri untuk tetap menaruh harapan dalam doa. Mungkin belum waktunya,,,

Kemudian saya kembali gusar,
Bagaimana tidak, usia kehamilan yang makin tua, saya menjadi was-was jika saja permohonan mutasi itu tidak segera di follow up kembali kepada VP kami, yang sekarang dijabat oleh seorang Bapak dari daerah. Tapi, kemudian saya takut, karena belum mengenal perangai Bapak. Tapi disisi lain, kenapa harus gusar jika yakin kepada Allah. Allah Maha membolak-balikkan hati...
Ya Allah, beri hamba keberanian lebih untuk bisa menerima apapun respon dari Bapak.
Semoga ini benar keputusan dariMu, yang terbaik bagi kami...
Aku tak berani membayangkan jika keinginan ini tak dikabulkan,
Sederhana, saya hanya ingin menjadi istri dan ibu yang baik, dan tetap bisa membantu suami selama dia mau.

Ya Allah bantu kami...
La khaula wa la quwwata illa billah...

Jumat, 12 Juli 2013

Bismillah :)

Bd, 12 Juli 2013

Assalamualaikum, blogger...

Hari ini hari Jumat dan hari ketiga berpuasa, versi Pemerintah ya...
Alhamdulillah, walaupun ada sodara muslim yang lain yang udah mulai puasa sehari sebelumnya, yang penting, barokallah buat semuanya :)

Kali ini saya mau share kondisi kakak yang menurut perkiraan saya masih 30 minggu, eh ternyata dari hasil USG kata dokter kakak udah 31 minggu. Wah udah mulai deg-deg an ga sabar nungguin kakak nongol ntar... :D

Yap, tepat tanggal 9 Juli 2013 saya dan suami melakukan pemeriksaan rutin bulanan buat ngecek kondisi kakak. Setelah akhir Juni, tepatnya tanggal 28 Juni 2013 dirumah ngadain pengajian 7 bulanan, maka perhitungan saya kakak umur 30 minggu. Ternyata kakak udah gede, kita review hasil periksa plus USG nya yaa...

Kondisi Ibu:
Tekanan darah normal, 100/70, dengan berat badan 69,1 kg (naik 1,6 kg, sebelumnya 67,5 kg). WAh, ini agak mengejutkan saya karena biasanya kenaikan berat badan 3 kg per bulan. Padahal saya juga ga mengurangi makan, sama seperti biasanya. Em, tapi kata dokter mah gapapa, asal naik aja berat badannya, karena kan si kakak juga nambah berat badannya, jadi ya secara logika, ibu nya juga harus naik berat badannya. Oke deh....

Kondisi kakak:
BPD: 80.8 mm (sebelumnya 69.6 mm)
FL: 58.4 mm (sebelumnya 54.8 mm)
EFW: 1846 gram (sebelumnya 1435 gram)


Wah, alhamdulillah semua normal. Kemarin saya dan suami  kepikiran untuk USG 4D buat liat wajah kakak, tapi mengingat posisinya yang udah nungging, wajahnya jadi ga keliatan. Jangankan wajahnya, prediksi cowok atau ceweknya juga jadi susah. Tapi apapun sedikasihnya sama Allah, pasti yang terbaik, yang penting sehat selalu ya nak,,, amiiinn...

Tapi kita beruntung kemaren, karena dokter berusaha menampakkan siluet kakak di monitor, ditunggu sampe dianya bergerak miring (walau dikit). Dan, it works! Klik, kelihatan deh siluet hidung, bibir, mata, alhamdulillah normal...
Jadi ngebayangin muka kakak gimana yaaa... hehehehe....

Alhamdulillah ya Allah, makin besar kakak, makin ajaib rasanya...

Setelah berkutat dengan USG, maka saya dan suami melakukan konsultasi sesuai dengan daftar pertanyaan yang sudah kami siapkan (halahh!). Tapi emang bener, dari hari-hari sebelum periksa juga udah disimpan itu daftar pertanyaan, dengan harapan gak lupa ditanyain pas ketemu dokter.

Pertanyaan pertama masalah keputihan. Sebenernya sih wajar kok kalau ibu hamil mengalami keputihan. Selain kondisi hormonal yang naik turun, juga bertambahnya berat badan juga berpengaruh terhadap suhu tubuh, terutama untuk didaerah sensitif. Apalagi saya termasuk perempuan yang sensitif terhadap kelembaban didaerah tersebut, sehingga pas udah masuk trisemester akhir, muncullah keputihan yang menurut saya berlebihan produksinya. Kata dokter, keputihan itu normal atau abnormal, dilihat saja dari warna dan bau serta ada atau enggak nya efek gatal pada daerah kewanitaan. Selama keputihan engga berwarna kuning sampe hijau, engga berbau dan enggak gatal, ga usah khawatir, itu normal, karena hormon. Nah sebaliknya, kalau udah ada salah satu aja dari gejala itu, waspada sama jamur yang tumbuh akibat daerah yang lembab dan gelap.
Salah satu jamur yang paling populer dikalangan ibu hamil dan menyusui itu jamur candida. Searching-an di google meyakinkan saya kalau keputihan yang sedang melanda saya ini adalah akibat jamur. Setelah menceritakan kondisi saya, dokter memberikan obat fluconazole (Diflucan™), adalah bahan/zat anti jamur sintetis yang dapat digunakan untuk pengobatan infeksi Candida albicans dan infeksi jamur lainnya. Dengan dosis 150 mg ajah. Alhamdulillah langsung ngefek.

Pertanyaan selanjutnya masalah telinga. Yap sodara, saya mengalami gangguan telinga sebelah kanan, dan berharap itu bukan tinitus (kondisi kalau telinga berdenging terus menerus). Dan alhamdulillah emang bukan. Jadi ceritanya seminggu sebelum periksa, saya melakukan kebiasaan membersihkan telinga dengan cotton buds, dan kebiasaan itu membuat saya addicted dan sangat gak nyaman bila telinga terasa kotor dan dibiarkan saja. Padahal, yang benar menurut dokter THT yang kemarin menangani keluhan saya, dibersihkan dengan cotton buds hanya perlu 6 bulan sekali, bukan 6 hari sekali, ya... Setelah proses pembersihan itu, saya ngerasanya ada yang nutupin suara masuk ke gendang, ditambah kondisi flu yang melanda. Alhamdulillah, flu yang melanda sembuh dengan sendirinya, dengan simple treatment, hanya dengan banyak minum air hangat cenderung panas, dan sekali ajah minum susu bear brand, langsung sembuh. Setelah flu sembuh saya sih berharapnya si telinga kanan itu juga ikutan sembuh, karena pikiran saya sih pengaruh lendir flu juga. Ternyata enggak.... Oke, kembali ke konsultasi. Setelah ngomong panjang lebar, dokter ngasih surat rujukan ke THT untuk dilakukan proses spooling. Iyah, itu proses irigasi telinga, yaitu dengan menyemprotkan cairan NaCl ke dalam liang telinga, kemudian dengan sendirinya tumpukan kotoran telinga bisa keluar. Jadi, ternyata, proses pembersihan telinga menggunakan cotton buds menyebabkan kotoran telinga jadi ikut tersdesak masuk makin jauh ke dalam liang. Sebenernya cara alami mengeluarkan kotoran telinga ya dengan gerakan mengunyah. Kalau telinga kerasa kotor, mari kita lakukan gerakan mengunyah, nyamnyamnyam...

Pertanyaan terakhir adalah mengenai puasa. Alhamdulillah, si dokter memberi enggak menghalangi untuk berpuasa. Asal puasanya tidak dipaksakan dan kakak tetep aktif didalam perut. Kalau udah pusing, lemes, langsung batalin aja puasanya. Tapi saya yakin, kalau udah niat, insyaAllah, kuat. Dan syukur alhamdulillah, ini udah hari ketiga kakak ikut puasa, dan tetep aktiiiifff banget. Cuman kemaren sore aja agak capek kayaknya, jadi si kakaknya diem aja. Karena itulah, absen deh sehari gak ikut sholat tarawih, dan ternyata malemnya kakak mulai lagi aktif gak mau diem, sampe geli rasanya, hihihi....

Love you baby, sehat terus ya naak...
Bismillah, ikut puasa dan nyari berkah ramadhan bareng ummi sama abi ya :*

Terakhir nih, saya dan suami mengucapkan...
Selamat Menunaikan Ibadah Puasa ya semuanya saudaraku umat Islam :)
Barokallah hu lanaa waa lakuum


Kamis, 20 Juni 2013

si unyu

Bd, 20 Juni 2013

Assalamualaikum semuanyaa..

Alhamdulillah akhirnya posting lagi :D
Masih di kantor, suasananya panas di luar sejuk di dalam...
Gimana engga, angin sepoi dari jendela belakang tempat duduk ini mengabaikan teriknya matahari di luar sana....
Mak whuuuusssss.....
Kenyang (abis makan siang) kemudian ngantuk (kebiasaan!) ehehehehee....

Yap, kali ini ummi mau review kakak aja deeehhh,,, abisnya kakak unyuuu bangett, suka ga mau diem, jadi seneng kalau ngomongin si baby yang mulai suka ngegelitikkin umminyaa...
Malah kemaren malem aja sempet maen sama abi juga ya kak, ditendang-tendang digelitikin sampe abinya ikut kerasa pas megang perut...

Iiiihhh,,, gemeeess...

Udah 2 kali periksa belum direview lagi, jadi kita mulai dengan hasil USG 2 dimensi per tanggal 13 Mei 2013, yang berarti si kakak perkiraan udah 22 minggu di dalem perut,


BPD  58.4 mm
FL     38.9 mm
EFW 611 gr

Berat kakak udah 611 gram, berat umminya naik 3 kilo lagi, dari 61.9 kg jadi 64.5 kg (ebuseett), tekanan darah normal 100/70 alhamdulillah sehat keduanyaa,,,
Kali ini, karena si kakak udah gede, udah ga bisa kelihatan jelas di foto hasil USGnya, yang jelas cuma kalau kita lihat langsung di monitor saat USG, kelihatan tangan, kaki, badan, kepala, yang lainnya item, yang ngerti cuman pak dokter sama suster ajah -____-' dan kali ini sedih banget karena abinya ga ikut nemenin periksa...
Uminya periksa ke dokter ditemenin sama temen kantor, abinya masih di Malang soalnya :(
Tapi abi jangan sedih ya, kakak sehat, umminya juga, lagian juga udah direkamin pas proses USG nya, hihihi... bisa denger detak jantungnya juga loohh...

Okei, sekarang review hasil USG per tanggal 13 Juni 2013 kemaren...


Kakak 26 minggu sekarang....



BPD  69.6 mm
FL     54.8 mm
EFW 1.435 gr

Berat kakak udah 1.435 gram, berat umminya naik 3 kilo lagi, dari 64.5 kg jadi 67.5 kg (ebuseett lagiii), tekanan darah normal 100/70 alhamdulillah sehat keduanyaa,,,
Kali ini udah sama abi lagi periksanya...
Abinya seneng bisa didengerin suara detak jantung kakak...

Hihihi...

Jadi ga sabaran nungguin si kakak lahir (masih lama) hahahaha...
Sehat terus ya naakk :*

Rabu, 19 Juni 2013

Pancen, Jawa Timur Wani Bumbu! (Very Late Posting)

85, 19 Mei 2013

85, ya, sekarang saya sedang duduk manis di salah satu tempat duduk (dinas) kereta Malabar, Malang-Bandung...
Masih pukul 15.17 wib, tapi saya sudah berulang kali tertidur hingga tak bisa memejamkan mata lagi ketika kereta ini masuk daerah Tulungagung. Perjalanan masih panjang untuk sampai di Bandung, dan saya memutuskan untuk menulis saja seperti biasanya sambil menunggu kereta ini menjemput suami tercinta di Stasiun Kediri...

Begitulah, perjalanan kali ini ditemani Mas Agung. Tadinya sih kita sudah bersiap untuk bersama berangkat dari Stasiun Malang, tetapi semalam ada berita duka dari budhe nya Mas Agung (kakak dari Bapak) yang meninggal di usia 60 tahun karena sakit yang diderita. Kabar duka ini membuat kami memutuskan untuk berangkat dari Stasiun yang berbeda, karena Mas Agung langsung berangkat ke Kediri tadi pagi selepas subuh. Sengaja tidak mengajakku karena kondisi bumil yang takutnya bikin makin lelah untuk sampai Bandung.

Em, dikereta aku mengingat kejadian hampir 3 minggu yang lalu, dimana aku dan Mas Agung puang dari Bandung ke Malang. Ada yang beda, karena kami tidak kebagian tempat duduk di Malabar hari itu, sehingga kami memutuskan naik Mutiara Selatan (Mutsel), yah, ke Surabaya. Awalnya kupikir tidak masalah karena memang kami pulang ke Lawang, jadi yah aku pikir sama saja, perkiraan kami akan tiba di rumah pukul 9 pagi karena Mutsel akan membawa kami ke Wonokromo pukul 6 pagi dan kami akan lanjutkan naik bus dari Stasiun itu.

Pukul 5 pagi, Mutsel telah tiba di Mojokerto, yang artinya sebentar lagi akan tiba di Wonokromo. Stasiun Wonokromo letaknya sangat strategis untuk kami bisa menjangkau bus yang akan kami gunakan melanjutkan perjalanan, hanya perlu jalan kaki sedikit saja, karena memang letaknya tak jauh dari jalanan kota Surabaya. Kami tak sendirian rupanya utuk turun di Stasiun Wonokromo. Ada seorang bapak paruh baya juga bersiap akan turun. Kemudian ia bertanya pada Prama (pramugara kereta) yang kebetulan melintas di kereta kami, memastikan kalau Mutsel akan berhenti di Wonokromo. Tapi ternyata, Gapeka baru tidak berkata demikian. Ya Allah, aku lupa, kalau di Grafik Perjalanan KA yang baru, tidak ada kereta dari Bandung yang berhenti di Stasiun Wonokromo! Yah, apa mau dikata, turunlah kita di Stasiun selanjutnya, Stasiun akhir tujuan KA itu, Stasiun Gubeng.

Alhamdulillah, menginjak tanah Surabaya. Walaupun perjalanan masih cukup panjang, tapi ya sudahlah, kami menikmatinya. Dimulai dari pintu keluar Stasiun Gubeng lama, kami menyusuri Jl. Pemuda, ya benar, yang pertama kita lihat adalah Monkasel (Monumen Kapal Selam). Karena memang masih pagi, Surabaya belum menampakkan geliat nya. Suasana santai sangat terasa. Ditambah dengan sekelompok "Gowesser" yang bersepeda santai menikmati jalanan kota Surabaya yang lengang. Tak jauh dari Monkasel, kami melihat kerumunan di pinggiran Jl. Pemuda. Apa ya kira-kira?

Pagi-pagi, dikerumuni orang-orang yang tampak beristirahat sejenak karena telah berolah raga. Yaaapp, betuuulll,,, ada ibu-ibu penjual sarapan. Nasi apa yaaa? Karena kami penasaran, kami coba untuk ikut nimbrung disitu, dan terpilihlah nasi sate sebagai sarapan pagi kami. Jangan bayangkan nasi sate yang mewah yaa... ini hanya nasi bungkus yang dilengkapi dengan 5 tusuk sate ayam lengkap dengan bumbu kacang, rawit dan acar bawangnya. Dan harganya itu loh, hanya 5 ribu rupiah sajaaaaa... wauuuuww ada ga ya yang kaya gini di Bandung... beruntung juga aku dan suami bukan tipe orang yang harus malu makan ditepi jalan. Percaya ayau tidak, masakan ini mantab jayaaaaaa....

Meminjam quote seorang teman bernama Ribka, yang selalu bilang, "pancen, Jawa Timur wani bumbu!"

Istimewaaa

Yang lebih seru lagi, setelah menyantap sarapan yang istimewa itu, kami berjalan menunggu bis kota untuk mengantar kita sampai ke Terminal Purabaya. Iya, kami harus ke terminal Purabaya untuk kemudian menyambung lagi dengan bus AKDP, favorit kita sih bus Restu Panda AC tarif biasa (bukan patas) hohoho....
Di dalam bus kota kami bertemu dengan ibu-ibu paruh baya yang juga akan melanjutkan perjalanan ke Solo melalui terminal yang sama, bercerita panjang lebar seolah kami pernah bertemu sebelumnya. Karena kondisi yang setengah mengantuk,kami hanya mengiyakan saja hingga kami sampai terminal.

Sesampai di terminal, kami berpamitan kepada ibu tersebut, kemudian langsung menuju pool bus yang kami maksud. Beruntung, kami langsung mendapati bus idaman kami itu #haseek, dan langsung mengambil tempat duduk berharap bisa beristirahat sejenak hingga sampai Lawang.

Memang, perjalanan dengan bus memakan waktu kurang lebih 2 jam, kami berdua pun terlelap ditengah hiruk pikuk pedagang asongan dalam bus. Hingga akhirnya, sesampai Lawang, kami masih tertidur!
Waduuhhh, kebablasaaaannn, untung saja tidak terlalu jauh. Tapi tetap saja kami harus berjalan kaki (lagi) kurang lebih 5 menit untuk samapi rumah :D

Benar-benar unpredictable trip.
Alhamdulillah,,,
Yang makin bikin bersyukur, si kakak tetep aktif dan sehat dengan segambreng tingkah polah ummi nya....
Setelah acara sarapan pagi yang spesial, kami melanjutkan perjalanan dengan perut kenyang, enak abiii....
Heehehee.
Begitulah ceritanya,,,
 
Mm,,, nanti aku share lagi deh yang seru-seru dari perjalanan hidup kami. Yang jelas, tiap hari pasti seru :D Alhamdulillah...
Eh, sampai Kediri juga,,
Sampai jumpa semuanya,,,,
Assalamualaikuuumm :)

Ini dia penampakannya...
 
 
*postingan ini sudah dipersiapkan tanggal 19 Mei 2013, telaaaaat banget posting akibat terkendala teknis hohoho...

Jumat, 12 April 2013

Cilukbaaaa!

Bd, 12 April 2013

Ehm,,,
Hari ini hari Jumat, means para pengikut PJKA lagi bergembira ria mempersiapkan perjalanan mereka...
PJKA apaan sih? Perusahaan Jawatan Kereta Api? Bukaaaann, sekarang kan udah jadi PT. Kereta Api Indonesia (Persero), makin kece yaaa ^^b

Tapi bukan itu yang aku maksud,,, PJKA yang aku maksud adalah rutinitas mingguan, Pulang Jumat Kembali Ahad, wkwkwkw...
Sama kaya aku nih, PJKA teruuss....
Apalagi suami juga di Malang, mau ga mau, Jumat balik deh ke Malang, nyamperin abi ya kaaaakk...

Jumat ini rasanya padat merayap...
Selain riweuh nyiapin perjalanan PJKA (hii :D) juga riweuh packing buat abii...
Bangun tidur, sholat subuh, langsung nyamber cucian setumpuk termasuk didalamnya seprei dan handuk (bekas dipake dikosan lama), fufufufuuu... Sembari nunggu rendaman cucian selama 30 menit, biar sesuai sama aturan pakai detergent #halah, tidak lupa pula menyambar setrika dan mulai menggosok dengan cantik R6 (istilah seragam di kantorku) yang mau dipake dan beberapa baju....
Daaaannn tibalah saatnya acara kucek mengucek baju...
Alhamdulillahnya nih, tempat nyucinya enak soalnya deket jemuran dan airnya itu loh, suegeeerr...
Main air dulu ya kakaaaaakk...

Yah, 45 menit lah kita bergumul dengan cucian, setelah itu langsung cabut mandi, dandan, dan rekan-rekannya dan berakhir di Indomaret, abi beli galon dulu, akunya pesen sarapan didepannya buat dimakan dikantor (mengingat jam masuk kantor udah telat 30 menit, hadeeeehh).

Nyampai dikantor eh ada si Mars (anaknya temen kantor, umurnya baru 2 bulan, diajak karena mau imunisasi tapi nemenin ayahnya dulu ke kantor), main sama Mars dulu walaupun ga lama, soalnya perutnya lapeeeeerrrr dan lemes -____-"
Kakak pasti kelaperan nih abis main air, yaudah akhirnya makan deh sambil nunggu calling an abi untuk kemudian kita periksa rutin...

Duuuhh, ga sabar ngliat kakak di USG :D

Abi lama, soalnya sepulang nganterin aku ke kantor, abi mampir ke kosan lama buat packing (lagi) barang yang mau dikirim ke Malang (barang-barang yang kurang berguna di sini, termasuk kado pernikahan kemarin yang harusnya disimpen di Malang aja). Coba tebak berapa kardus? 3 kardus booooookkk, beratnya 27 kg.... Setelah packing sekalian pamit sama bibi (yang jaga kosan), udah gitu langsung deh capcus ke salah satu ekspedisi yang pake bis, loh, kenapa bis, bukan kereta aja? Secara ekspedisi dengan kereta bakalan cepet sampai dan murah.... Iya, soalnya ekspedisi pake kereta ga bisa dianterin sampe rumah, jadi kita yang nyamperin ke pool nya mereka :(. Singkat cerita kita kena Rp. 170.000,- dengan estimasi sampai di alamat 3-5 hari. Yaudahlah daripada harus ngambil ke pool, jauh dari rumah....

Setelah bergumul dengan aktifitas itu, kita berangkat ke RS. Kebon Jati. Karena udah pernah periksa, dan aku bawa dokumennya lengkap, cepat deh kita ngurusadministrasinya, langsung aja kite ke tempat dokter Aseng Subhan :) Eh, ternyata dokternya masih menangani operasi caesar, jadi kita arus nunggu deh...

Sekitar 45 menit, dokter muncul, dan mulai memeriksa pasien pertama, aku di urutan kedua, duuhh deg deg an, bukannya apa-apa sih, soalnya tadinya pas nunggu dokter, susternya kan meriksa tensi dan bb, tensi udah bagus, pas meriksa bb susternya kaget, karena bulan kemaren bb ku 57 kilo dan sekarang 61 kilo, ebuseeeettt....
Jangankan suster, aku aja juga kaget suster, soalnya perasaan makannya banyak memang, tapi masih dalam takaran wajar dan normal. Nah takutnya cuma gede ke Ibunya tapi engga ke bayinya....

Tapi alhamdulillah, tiba giliranku, dan langsung disuruh rebahan untuk USG,,,
Mulai deh deg-degan...
Daaaann....
Alhamdulillah kakak sehat pake banget!
Semuanya tumbuh dan berkembang sesuai usianya (18w), gerak teruuusss, dan yang bikin lucu itu kakak main cilukbaaa, tangannya kedepan nutupin muka trus dibuka gitu, sampe 2 suster yang nemenin dokternya ketawa...
Dan dokter bilang katanya kemungkinan ini nanti ada burungnya.... hahahahaha...
InsyaAllah cowok nih si kakak, tapi belum bisa memastikan karena usianya juga masih kecil...
Subhanallah... senengnyaaaa...
Abi jadi lupa sama capeknya tadi pagi...

Ini nih kakak usia 18 weeks


Sayang fotonya agak ga jelas, tapi yang penting kakak sehat ya naaakk...
Ummi Abi sayang kakak :*

Trus langsung deh kita nebus obat di apotek kantor,,,
Vitaminnya sama kaya kemarin, Fetavita, tapi Emibionnya diganti Diabion...
Nih penampakannya...
 Nyampe dikantor langsung browsing Diabion, yah fungsinya sama ternyata sama Emibion...

Si Abi abis nganter ke kantor langsung deh dia buru-buru berangkat sholat Jumat, karena waktunya udah mepeeettt :D

Oke deeehh,,,, rasanya udah siap dengan perjalanan PJKA minggu ini, melihat kakak sehat, Ummi sama Abi jadi seneng dan sangat bersyukur....


Rabu, 10 April 2013

Catching!

Bd, 10 April 2013

Masih jam 11 siang, masih di kantor dengan kerjaan rutin yang udah beres sih (menurut aku, hehe)
Perut masih kenyang gegara efek sarapan nasi soto yang lumayan cetar porsinya, alhamdulillah, si kakaknya mau, jadi ummi ga mual pas maemnya, pinter ya naaakk...

Iseng corat coret lagi, hasilnya ya postingan "nomaden" itu, hahahaha, sekalian curcol yaa...
Sambil nulis sambil dengerin mp3 dari bb aku yang beberapa minggu lalu sempet ditransferin lagu sama adek, tapi belum sempet didengerin...
Biar ga ribet, di shuffle song aja lah, biar kaya radio, muterin lagunya ngacak, hihihi...
Ga lama, ada lagu yang ditelinga langsung nancep aja chord nya, liriknya, aransemennya, enak ni lagu...
Pasti hasil transfer lagu kemaren deh, penasaran, dilihat deh judul lagunya...

Ternyata lagu alternative rock ini judulnya Wide Awake, yang dinyanyiin sama band Making April.
Makin penasaran, googling-lah lirik lagunya, biar bisa sembari nyanyi gitu,, hohoho...
nih liriknya

WIDE AWAKE - MAKING APRIL

My mistake
You should never be afraid to cut your losses
Now I know, now I know
It was mine to make
I was putting up a fight for worthless causes
Now I know, just let it go

I was dying for our moment to arrive,
Now I'm running further just to feel alive.

Don't wanna get caught up
Dreaming of your love
'Cause when I open my eyes
There's not a shot in this life
I might as well give up
And save all my good luck
For when I've got the extra change.
You can move aside
'Cause now I'm wide awake

Calling out
You don't even pick it up on nights and weekends
Over and over.

Talk about
Not giving up for all the wrongest reasons
Over and over

How was I misled for so much time?
When it's all been said and done I'll be alright

Don't wanna get caught up
Dreaming of your love
'Cause when I open my eyes
There's not a shot in this life
I might as well give up
And save all my good luck
For when I've got the extra change
You can move aside
'Cause now I'm wide awake

But is it getting any better yet?
Is it getting any better yet?
Is it getting any better yet?

The word is out that I'm not giving in
And if you're ready by now,
Well it's too late to begin

Don't wanna get caught up
Dreaming of your love
'Cause when I open my eyes...

Don't wanna get caught up
Dreaming of your love
'Cause when I open my eyes
There's not a shot in this life
I might as well give up
And save all my good luck
For when I've got the extra change
You can move aside
'Cause now I'm wide awake.

Hem, setelah itu penasaran sama band nya, searching deh biografinya, biar ga ribet, langsung deh buka wikipedia... ternyata band Making April ini piano-based alternative rock band, lengkapnya ini nih http://en.wikipedia.org/wiki/Making_April

nih penampakannya


Terobati sudah penasarannya... hihihi...

Nomaden ^o^

Bd, 10 April 2013

Hah? Apa? Nomaden?
Manusia purba?
Hohoho...
Emang sih nomaden diartikan dengan berpindah-pindah tempat, atau bahasa kerennya pengembara...
Sedikit mengutip di wikipedia nih, bangsa Nomaden atau bangsa pengembara, adalah berbagai komunitas masyarakat yang memilih hidup berpindah-pindah dari suatu tempat ke tempat lain di padang pasir atau daerah bermusim dingin, daripada menetap di suatu tempat.
Kali ini kita akan membahas nomaden dengan konteks yang lebih aktual, tajam, terpercaya #apaseh
Wkwkwk...

Ya, nomaden yang aku maksud disini adalah fenomena yang lagi nge-hits dikalangan rekan-rekan kosan saya (entah emang lagi musim kali ya) yaitu "boyongan" pindah kosan...
Heeewww...
Entah ada angin apa, aku kira cuma aku yang galau mencari-cari kosan baru...
Sejak minggu kemarin anak-anak kosan pada gugur atu-atu...
Kamarnya pada dibersihin sama si bibi, kemudian dibuka tirainya, yang artinya kamarnya udah kosong!
Oh, mungkin kenaikan TDL (tarif dasar listrik) lah yang memegang peranan krusial!
Wah wah wah... bapak Nur Pamudji (dirut PLN 2013) gimana nih???
No comment ah buat yang ini, hohoho
Kok bisa gitu ya? Ya iyalah, secara harga kosan naik seharga cicilan rumah! Whaaaaattt!!!!
Nah lo,,,
Setidaknya itulah yang sedang kami rasakan sebagai anak kosan yang sebenernya udah nyaman dengan kosan kita ini....
Yah, acara hunting kosan berlangsung secepat kilat selama seminggu,,,

Sebagai ibu hamil yang tangguh, aku berusaha mencarikan kosan dengan suasana yang nyaman dan harganya ga setinggi kosan sebelumnya lah tentunya, hihihi...
Dengan bantuan dari teman-teman terbaik, Rani dan Kiki yang setia banget, heee,,, akhirnya kami menemukan kosan itu,,,,
Kosannya bersih, emang lokasinya ga seenak kosan pertama yang gampang banget angkotnya, karena kosan ini berada di tengah-tengah hunian penduduk sehingga tanggung banget kalau mau naik angkot...
Tapi ga masalah, kan ada herbie (motor Vario aku, hehehe, kebiasaan ngasi nama barang-barang sih, jadinya si motor ada namanya juga, hihihi). Toh kalau mau jalan kaki ke kantor juga banyak temen yang kosannya juga didaerah sini,,
Udah gitu kosannya nyaman walau ga kamar mandi dalam, bersih, deket masjid, impian akuuuu...
Semoga juga ga lama di kota ini ya kakak, ummi pingin kakak, ummi sama abi ntar bareng-bareng di Malang,,, amiiinn...

Udah dapet kosannya, mulai deh mikir pindahan, gimana ya caranya???
Secara barang-barang dikosan buanyaaaakkk bangettt, bahkan ada barang-barang yang harusnya bukan disimpen di kosan, tapi di rumah (kode buat abi, rumah biiii, wkwkwkwk)!
Mulai deh kali ini hunting lagi, hunting kardus,, hihihi...
Alhamdulillah teman sekantor baik, dapetlah kardus lumayan banyak, (sebenernya itu kardus bekas kardus tiket, hihihi) sekalian tali rafianya...
Setelah di packing, nahlo, tetep jadi berkardus-kardus...

Waaaa abiii, hellleeeppp!

Abi bantuin ya pas pindahan, abi ke Bandung dulu yaaa,, hihihi...
Semoga acara pindahan lancar ya kakak,,, kakak juga pinter nih, maemnya mulai banyak :D
Ummi sampe diledekin temen-temen ummi dikantor gara-gara tambah sekseeeeh,,, hihihi

Nasib nomaden ya begini ini... dinikmati saja dulu yaaa... yuuuuukkkk ^^v

Selasa, 19 Maret 2013

Back To Bandung

Hari Selasa, 12 Maret 2013

Kami kembali ke Bandung...
Dengan diantarkan oleh Papa, Bunda dan Adik, untuk ke stasiun Malang..
Aku memutuskan untuk naik KA Malabar saja,,,
Tanpa diduga, kami bertemu dengan teman seperjuangan yang ternyata juga sedang pulang...

Kiki dan Rani...

Kami bertiga berjuang bersama dan lolos bersama untuk perekrutan di BUMN ini.. :D
Dan sekarang sedang kembali bersama ke Bandung... Asiiikk...

Perjalanan cukup panjang, mulai pukul 15.45 WIB dan sampai Bandung pukul 08.15...
Telat kantor? Pastinya...
Tapi untung saja di kantor, Bapak Ibu sudah maklum karena KA dari Malang memang hanya Malabar yang sampai di Bandung pasti telat...

Okeedeh, kami merencanakan besok periksa kakak...

Esok harinya...

Kami langsung pergi ke Kebon Jati, beruntung, kami langsung bisa menemukan loket pendaftaran dan ruang dokternya...
Kata suster disana, menyarankan kalau kita mengurus surat rujukan saja dari kantor supaya bisa mendapat pelayanan bebas bea dengan standar pelayanan yang sesuai dengan ketentuan kantor...
Beruntung lagi, Alhamdulillah, karena kantorku menetapkan pangkat golonganku mendapat fasilitas kelas 1 sehingga tidak perlu risau kalau nantinya mendapat pelayanan yang kurang prima :)

Karena tidak memungkinkan untuk hari itu juga mengurus rujukan, maka kami memutuskan esok pagi-pagi kami langsung mengurus surat rujukan. Alhamdulillah tidak membutuhkan waktu lama, surat itu sudah ditangan... Dan pergilah kami ke RS Kebon Jati dengan perasaan campur aduk pingin liat kakak...

Setelah mengurus semua administrasi, suster bertanya ingin diperiksa dokter cowok atau cewek, spontan aku menjawab cewek, setelah itu ditunjukkanlah ruang dokter yang berbeda dengan ruang dokter yang kemarin..
Wah, hatiku merasa nggak pas, akhirnya kami memutuskan sendiri untuk mengantri saja di ruang dokter cowok, dan akhirnya giliranku tiba..
Kami sangat bersyukur, Bapak Dokter ini baiiiiiiikk sekali dan cerewet memberikan informasi kepada kami tentang kondisi kakak...

Subhanallah, kami senang bukan kepalang, kakak sehat, aktif, jantungnya berdetak kencang, sehat :D
Pertama kali melihat kakak cuma bulatan hitam, dan sekarang sudah kelihatan kepala, bentuk badannya, berat badannya, semua sehat, sesuai dengan umurnya...
Berat badan, dan tensi darah ku pun normal... aku naik 3 kiloooo :D
Tapi aku senang sekali, aneh, padahal biasanya kalau naik BB aku sedih, tapi kali ini aku senang karena Ibu dan Anak dinyatakan sehat oleh dokter...

Ini nih penampakan kakak yang dulu masih 7 minggu, beratnya 2.81 gram


Nah kalau yang ini penampakan kaka kemaren :D
14 minggu beratnya 108 gram :)


Pas di USG, kakak gerak gerak dong,,, ih lucuuu...
Resep yang diberikan kepada kami yaitu Fetavita + Emibion
Vitamin kali ini lebih mahal, tapi syukur alhamdulillah ditanggung kantor :D

Sehat-sehat ya naaakk, ummi abi sayang kakak :*

Kakak Mudik Part II

Hari Minggunya....

Pagi-pagi udah heboh nyiapin buat acara pengajian ibu-ibu buat syukuran 3 bulanan :D
Sederhana sih, tapi cukup rariweuh juga...
Bikin kue basah, bikin urap-urap, beres-beres rumah, wuih, heboh...
Alhamdulillah acara berjalan lancar, walaupun hujan sempat mengguyur saat pengajian berlangsung...

Pengajian berlangsung ba'dha Ashar...
Kami membaca surat Yusuf, Mariam, Yasin dan Kahfi kemudian dilengkapi dengan wejangan dari bu ustadzah agar senantiasa menggantungkan harapan semata-mata pada Allah, doakan calon janinnya, bener-bener khidmad...

Setelah acara selesai, sekitar pukul 17.00 WIB, abi pergi ke RS untuk mengambil nomor antrian agar nanti bisa langsung datang tepat tanpa harus menunggu lama, begitu niatnya...
Ternyata tanpa diduga, dokternya libur dooongg :(
Wah, padahal ummi kangen kakak pingin lihat di USG nyaa...
Dan yang bikin khawatir karena ini udah terlambat banget dari jadwal periksa ke dokter...

Tapi ya sudah, kata Bunda periksa di mana aja juga gapapa, yang penting baby nya sehat...
Akhirnya yasudah, periksa kakak ntar pas balik ke Bandung....

Kakak Mudik :D



2 minggu setelah acara hunting Grafola DHA

Kami telah berencana untuk pulang di tanggal 7 Maret 2013, dan aku mengambil cuti kerja selama 2 hari, yaitu pada hari Jumatnya, 8 Maret 2013 dan Senin 11 Maret 2013 (memanfaatkan tanggal merah pada hari selasanya, 12 Maret 2013, Tahun Baru Saka) hohoho… lumayan deh 5 hari libur, sehingga bisa membagi waktu 2 hari di Kediri (tempat abi), 3 harinya di Malang…

Di Malang, Bunda sudah mempersiapkan pengajian ibu-ibu untuk syukuran 3 bulanan pada hari Seninnya. Wuih, padat acara, karena di Kediri kami keluarga besar juga sedang menanti kelahiran putra ke 2 dari kakak iparku (mbaknya Mas Agung) yang lahir pada hari Sabtunya. Ganteng bangeeeeettt dah… Sayang belum tau namanya sampe sekarang :D

Perjalanan kakak sangat melelahkan untuk sampai di Kediri…

Kami naik KA Turangga dari Bandung dan turun di Jombang dan memakan waktu mulai dari pukul 19.00 WIB – 07.00 WIB, untuk selanjutnya naik bus Puspa Indah menuju Kandangan sekitar 30 menit. Sesampainya di Kandangan, kami melanjutkan perjalanan dengan naik ojek kurang lebih 10 menitan (karena ngga mau ngrepotin Bapak buat jemput ke Kandangan).

Untungnya sampai di rumah Ibu dan Bapak mertua menyambut kami dengan sangat antusias dan segera mempersilahkan kami untuk istirahat dan sarapan dulu sebelumnya :D

Karena hari itu hari Jumat, sembari menunggu Mas Agung pulang sholat Jumat, aku bercengkrama dengan keponakan perempuan (anak pertama mbak Rini, mbaknya Mas Agung yang lagi menanti lahirnya putra kedua) yang bernama Rahma. Anak ini cerdas sekali, usianya baru 4.5 tahun tapi untuk seumuranya dia termasuk anak yang sudah bisa membaca, berhitung dan menulis, baik alfabet maupun huruf hijaiyah (huruf arab). Rahma anak yang aktif, badannya gembul, kelebihan 5 kg kata dokter dan harus diturunkan berat badannya. Unungnya, dia anak yang aktif, dan ditambah lagi dengan kesibukannya sekarang (sekolah TK) nafsu makannya sedikit berkurang.

2 hari di Kediri berasa deh obat kangennya…

Ketemu beberapa keponakan, sodara yang jarang ketemu, dan yang pasti bisa ngerasain hawa pedesaan… nemenin keponakan main sepeda, ke pasar malam (hiburan rakyat) yang kebetulan pas ada di dekat rumah, seru sekali…
Hari Sabtu paginya lahir lah keponakanku dari mbak Rini, laki-laki dengan bobot 3.6 kg dan panjang 50 cm. Gede dan ganteng.. :D dan lahir secara caesar…
Nih lihat deh unyuuuu


 Tuh kaaannn.... bikin mupeng :D

Hari minggunya, papa, bunda adik dan Intan (pacarnya adik) menjemput kami di rumah Kediri, sekalian jengukin baby. Seneng deh keluarga besar bisa ngumpul bareng… Si kakak juga makin aktif aja, kerasa geter-geter gitu sesekali, jadi makin penasaran pingin segera ketemu kakak di USG…

Sebelum pulang ke Malang, kami serombongan menyempatkan diri pergi ke Simpang Lima Gumul untuk mengobati rasa penasaran Bunda. Kala itu sore hari kami sampai di SLG, paaass banget, emang kalau ke SLG harus pas sore hari, hawanya sejuk, pemandangannya bagus… dan foto-foto deh kita…. :D
Ni foto Papa sama Bunda yang narsis abiiiss....

 

Akhirnya kami melakukan perjalanan pulang yang cukup panjang, karena harus bemacet-macetan ria sepanjang jalan di daerah Batu ke arah Malang, biasalah, selain emang pas weekend, ada beberapa titik longsor disitu sehingga jalannya harus pelan,,, kami menghabiskan waktu selama 3.5 jam hingga akhirnya sampai rumah…. Aaahhh legaaa bisa istirahat deh…

HUNTING GRAFOLA DHA



Bd, 18 Maret 2013

Alhamdulillah kakak sehat-sehat…
Setelah menempuh padatnya aktifitas sehingga membuat ummi flu ya nak, tapi kakak hebat, kakak sehat :)
Yah, senang dan lega melihat kondisi kakak dari hasil USG kemarin.
Kakak tumbuh dan berkembang sesuai dengan umurnya…
Bahkan ketika di USG kakak terlihat aktif, geraaakk terus… tau aja kalau lagi diliatin, hihihi
Kemarin sih sempat khawatir, karena jadwal check up kakak yang terlambat gara-gara umminya keukeuh pingin periksa di dokter Malang aja, tempat pertama kali meriksain kakak (Dokter Zainal Arifin, RS Brawijaya Lawang Malang)…

Alhasil dengan persetujuan suami, kami sepakat meneruskan resep dokter kemarin sendiri walaupun sedikit mengalami kesulitan…

Apakah ituuuuu???

Karena ternyata vitamin dokter susah banget didapetnya di Bandung. Namanya Grafola-DHA. Produksi PT. Metiska Jakarta. Ini nih penampakannya...



Dimulai dari apotik dekat kosan daerah Cicendo, kami keluar masuk apotik mulai jam pulang kerja, yah sekitaran jam 5 sore sampai akhirnya memutuskan untuk pulang ke kosan dulu untuk sholat maghrib.
Setelah sholat maghrib, kami melanjutkan pencarian, sampai ke daerah Dago, Sukajadi, sampai akhirnya kami mencoba mencari alamat yang kami peroleh dari google yang menginformasikan bahwa di daerah Rajawali ada "representatif" dari PT. Metiska. Pada waktu itu jam sudah menunjukkan pukul 20.30 WIB, tanpa pikir panjang kami langsung ke alamat yang dimaksud berharap memperoleh sesuatu dari tempat “representatif” yang entah apa artinya itu.

Sesampai di lokasi, kami tidak menemukan apa-apa selain kawasan pabrik yang bukan merupakan pabrik farmasi. Ah, hampir saja kami lega, ternyata itu bukan yang dimaksudkan di google. Entah informasi tahun berapa itu ya yang kami peroleh dari google…

Wauw, kakak maapin ummi yaa.. :(

Suamiku sudah menyiapkan rencana jika memang kami tidak dapat menemukan vitamin tersebut. Mau atau tidak harus periksa di Bandung. Yah mau gimana lagi daripada kita membahayakan kondisi kakak yang baru berusia 3 bulan di dalam kandungan.
Tekadku selama perjalanan pulang itu adalah berhenti di tiap apotik yang sejalan dengan arah kita kembali ke kosan. Alhamdulillah, kami menemukan apotik yang bersedia memesankan vitamin tersebut untuk kami, aku langsung bernafas lega :D
Kami memesan setengah dari resep, karena memang 2 minggu lagi kami menjadwalkan untuk mudik ke Malang sekaligus memeriksakan kakak.