Jumat, 12 Juli 2013

Bismillah :)

Bd, 12 Juli 2013

Assalamualaikum, blogger...

Hari ini hari Jumat dan hari ketiga berpuasa, versi Pemerintah ya...
Alhamdulillah, walaupun ada sodara muslim yang lain yang udah mulai puasa sehari sebelumnya, yang penting, barokallah buat semuanya :)

Kali ini saya mau share kondisi kakak yang menurut perkiraan saya masih 30 minggu, eh ternyata dari hasil USG kata dokter kakak udah 31 minggu. Wah udah mulai deg-deg an ga sabar nungguin kakak nongol ntar... :D

Yap, tepat tanggal 9 Juli 2013 saya dan suami melakukan pemeriksaan rutin bulanan buat ngecek kondisi kakak. Setelah akhir Juni, tepatnya tanggal 28 Juni 2013 dirumah ngadain pengajian 7 bulanan, maka perhitungan saya kakak umur 30 minggu. Ternyata kakak udah gede, kita review hasil periksa plus USG nya yaa...

Kondisi Ibu:
Tekanan darah normal, 100/70, dengan berat badan 69,1 kg (naik 1,6 kg, sebelumnya 67,5 kg). WAh, ini agak mengejutkan saya karena biasanya kenaikan berat badan 3 kg per bulan. Padahal saya juga ga mengurangi makan, sama seperti biasanya. Em, tapi kata dokter mah gapapa, asal naik aja berat badannya, karena kan si kakak juga nambah berat badannya, jadi ya secara logika, ibu nya juga harus naik berat badannya. Oke deh....

Kondisi kakak:
BPD: 80.8 mm (sebelumnya 69.6 mm)
FL: 58.4 mm (sebelumnya 54.8 mm)
EFW: 1846 gram (sebelumnya 1435 gram)


Wah, alhamdulillah semua normal. Kemarin saya dan suami  kepikiran untuk USG 4D buat liat wajah kakak, tapi mengingat posisinya yang udah nungging, wajahnya jadi ga keliatan. Jangankan wajahnya, prediksi cowok atau ceweknya juga jadi susah. Tapi apapun sedikasihnya sama Allah, pasti yang terbaik, yang penting sehat selalu ya nak,,, amiiinn...

Tapi kita beruntung kemaren, karena dokter berusaha menampakkan siluet kakak di monitor, ditunggu sampe dianya bergerak miring (walau dikit). Dan, it works! Klik, kelihatan deh siluet hidung, bibir, mata, alhamdulillah normal...
Jadi ngebayangin muka kakak gimana yaaa... hehehehe....

Alhamdulillah ya Allah, makin besar kakak, makin ajaib rasanya...

Setelah berkutat dengan USG, maka saya dan suami melakukan konsultasi sesuai dengan daftar pertanyaan yang sudah kami siapkan (halahh!). Tapi emang bener, dari hari-hari sebelum periksa juga udah disimpan itu daftar pertanyaan, dengan harapan gak lupa ditanyain pas ketemu dokter.

Pertanyaan pertama masalah keputihan. Sebenernya sih wajar kok kalau ibu hamil mengalami keputihan. Selain kondisi hormonal yang naik turun, juga bertambahnya berat badan juga berpengaruh terhadap suhu tubuh, terutama untuk didaerah sensitif. Apalagi saya termasuk perempuan yang sensitif terhadap kelembaban didaerah tersebut, sehingga pas udah masuk trisemester akhir, muncullah keputihan yang menurut saya berlebihan produksinya. Kata dokter, keputihan itu normal atau abnormal, dilihat saja dari warna dan bau serta ada atau enggak nya efek gatal pada daerah kewanitaan. Selama keputihan engga berwarna kuning sampe hijau, engga berbau dan enggak gatal, ga usah khawatir, itu normal, karena hormon. Nah sebaliknya, kalau udah ada salah satu aja dari gejala itu, waspada sama jamur yang tumbuh akibat daerah yang lembab dan gelap.
Salah satu jamur yang paling populer dikalangan ibu hamil dan menyusui itu jamur candida. Searching-an di google meyakinkan saya kalau keputihan yang sedang melanda saya ini adalah akibat jamur. Setelah menceritakan kondisi saya, dokter memberikan obat fluconazole (Diflucan™), adalah bahan/zat anti jamur sintetis yang dapat digunakan untuk pengobatan infeksi Candida albicans dan infeksi jamur lainnya. Dengan dosis 150 mg ajah. Alhamdulillah langsung ngefek.

Pertanyaan selanjutnya masalah telinga. Yap sodara, saya mengalami gangguan telinga sebelah kanan, dan berharap itu bukan tinitus (kondisi kalau telinga berdenging terus menerus). Dan alhamdulillah emang bukan. Jadi ceritanya seminggu sebelum periksa, saya melakukan kebiasaan membersihkan telinga dengan cotton buds, dan kebiasaan itu membuat saya addicted dan sangat gak nyaman bila telinga terasa kotor dan dibiarkan saja. Padahal, yang benar menurut dokter THT yang kemarin menangani keluhan saya, dibersihkan dengan cotton buds hanya perlu 6 bulan sekali, bukan 6 hari sekali, ya... Setelah proses pembersihan itu, saya ngerasanya ada yang nutupin suara masuk ke gendang, ditambah kondisi flu yang melanda. Alhamdulillah, flu yang melanda sembuh dengan sendirinya, dengan simple treatment, hanya dengan banyak minum air hangat cenderung panas, dan sekali ajah minum susu bear brand, langsung sembuh. Setelah flu sembuh saya sih berharapnya si telinga kanan itu juga ikutan sembuh, karena pikiran saya sih pengaruh lendir flu juga. Ternyata enggak.... Oke, kembali ke konsultasi. Setelah ngomong panjang lebar, dokter ngasih surat rujukan ke THT untuk dilakukan proses spooling. Iyah, itu proses irigasi telinga, yaitu dengan menyemprotkan cairan NaCl ke dalam liang telinga, kemudian dengan sendirinya tumpukan kotoran telinga bisa keluar. Jadi, ternyata, proses pembersihan telinga menggunakan cotton buds menyebabkan kotoran telinga jadi ikut tersdesak masuk makin jauh ke dalam liang. Sebenernya cara alami mengeluarkan kotoran telinga ya dengan gerakan mengunyah. Kalau telinga kerasa kotor, mari kita lakukan gerakan mengunyah, nyamnyamnyam...

Pertanyaan terakhir adalah mengenai puasa. Alhamdulillah, si dokter memberi enggak menghalangi untuk berpuasa. Asal puasanya tidak dipaksakan dan kakak tetep aktif didalam perut. Kalau udah pusing, lemes, langsung batalin aja puasanya. Tapi saya yakin, kalau udah niat, insyaAllah, kuat. Dan syukur alhamdulillah, ini udah hari ketiga kakak ikut puasa, dan tetep aktiiiifff banget. Cuman kemaren sore aja agak capek kayaknya, jadi si kakaknya diem aja. Karena itulah, absen deh sehari gak ikut sholat tarawih, dan ternyata malemnya kakak mulai lagi aktif gak mau diem, sampe geli rasanya, hihihi....

Love you baby, sehat terus ya naak...
Bismillah, ikut puasa dan nyari berkah ramadhan bareng ummi sama abi ya :*

Terakhir nih, saya dan suami mengucapkan...
Selamat Menunaikan Ibadah Puasa ya semuanya saudaraku umat Islam :)
Barokallah hu lanaa waa lakuum


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar