Selasa, 23 Juli 2013

Puasa Puasa :)

Bd, 23 Juli 2013

Hari selasa, hari ke 14 bulan Ramadhan, wih, ga kerasa ya udah separuh jalan puasanya...
Seneng apa sedih ya?
Kalau saya sih, sedih, soalnya Ramadhan itu rahmat, jangankan lipatan pahalanya yang luar biasa, hawa Ramadhan-nya aja suka bikin kangen...

Sedikit flash back ke belakang, setahun yang lalu saya melewati bulan puasa sudah di Bandung sama kaya tahun ini, masih berstatus single dikosan para cewe-cewe kece *halah* yang suka heboh pas waktu sahur, ada yang kesiangan, bingung masak, yah gitulah, rempooong.. hihihi...

Tahun ini, berkah Ramadhan, saya melewati hingga hari ini berdua bersama suami *ecieee
Ngerasain menjalani karir saya walaupun masih dikosan, dengan job description utamanya adalah nyiapin makan sahur dan buka dengan menu yang ga boleh monoton (kasian abi soalnya kalau bosen, hihihi). Merasakan menjadi ibu hamil, masak tiap kesempatan, bikin ini itu, dan alhamdulillah sekali suami orangnya proaktif, jadinya dibantuin mikirin masak apa, dan gimana eksekusinya.
Emang dasar hobby nya abi masak, jadi enak deh pasti dibantuin, dan kita tuh sukanya eksperimen menu yang aneh-aneh, hahahaha...

Yang jelas bikin anak kosan yang lain ngiri kali ya, soalnya mereka kan pada males masaknya...

Kemaren aja kita eksekusi mie aceh (ceritanya sih gitu) pake bumbu kare instan sisa masak kemaren, dengan toping ati sapi, irisan bawang daun, sama tomat, dan ditambah bumbu rahasia yang dihaluskan (oposih!) hahaha,,, kemiri, ketumbar, bawang merah, bawang putih sama cabe rawit secukupnya ajah, taraaaa... jadilah buka puasa pake mie aceh. Hasilnya, okeeehh banget deh... haha...

Disisi lain, alhamdulillah, kakak aktif terus walaupun umminya lagi ikutan puasa.
Yah, sempet sih kemaren bolong 3 hari, gara-gara kakak tiba-tiba diemnya lama....
Sempet kepikiran saya nya egois...
Padahal kan udah jelas, kalau ibu hamil dan menyusui mendapatkan keringanan dalam mengerjakan ibadah puasa ini...
Tapi kemudian hati saya mantap, niatnya bulat, dan insyaAllah kalau lillahi ta'ala, Allah akan mendampingi... alhamdulillah, semoga lancar sampai akhir...
Amiinn...

Tadi pagi, jadwalnya periksain kakak...
Iya nih, dokter udah minta maksimal 2 minggu sekali dikontrol...
Kakak sekarang usianya 34 minggu...
Gak kerasa yaa, tiba-tiba kalau ngaca, baru deh sadar kalau perut udah buncit, hihihi....
Pantesan buat gerak udah ga leluasa, pake baju udah itu-itu aja soalnya yang lain udah ga muat, napas sering engap, hahaha...
I really enjoy this moment....

Mari deh kita review si kakak...

BPD : 86.2 mm
FL    : 62.0 mm
EFW: 2.339 g


Sempet deg-degan juga pas periksain kakak, takut ada pengaruh puasa, soalnya ibunya cuman naik 1 ons ajah BB nya. Dari kemaren 69.1 kg jadi 69.2 kg dengan tekanan darah normal 100/70. Tapi kata dokter, pokoknya BB harus naik, walaupun cuma 1 ons, karena itu menunjukkan kehamilan yang baik. Alhamdulillah, amaan...

Tadi pas di USG, kelihatan tangan kaki, raut mukanya juga..hihihi...
Tapi tetep, si kakak ga mau ngeliatin jenis kelaminnya,,
Dengan posisi yang udah nungging, dan badan yang udah makin gede, yah, susah deh ketahuannya...
Hihihi...

Gak kerasa kurang 1.5 bulan lagi kakak lahir...
Doakan lancar ya om tante...

(Umminya belom nyiapin apapun buat lahiran #colek abi)
Yang penting sehat ibu dan anaknya...
Amiinn....

Oh iya, satu lagi, suster dan dokter nyaranin untuk segera suntik TT lagi...
Hal ini penting karena bertujuan mencegah tetanus neonatorum pada bayi yang dilahirkan. Ideanya, suntikan dilakukan sebanyak dua kali dengan selang waktu 4 minggu setelah usia kehamilan memasuki trimester ketiga. Gitu...

Pertanyaan selanjutnya muncul, saya kan puasa, trus gimana hukumnya kalau disuntik TT? Batal ga ya? Tanya sana sini dan browsing internet akhirnya saya menarik kesimpulan kalau suntik ataupun infus tidak membatalkan puasa jika tujuan dan cairan yang dimasukkan bukan merupakan pengganti makanan dan minuman. Wallahua'lam bishowab...

CMIIW ya agan yang membaca tulisan ini....

Okeh, kembali bekerjaaaaaa :)

Assalamualaikum wr.wb ;)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar